about us

Akad Nikah penuh berkah

18:53


Telah sah

Alhamdulillah, sudah 2 pekan lebih kami menjalani rumah tangga. So far, life is so well because he knows me so well hehehe. Di postingan kali ini, saya ingin cerita tentang jalannya akad nikah dan walimah kami. Tanpa foto dulu ya. File fotonya masih di laptop saya, sedangkan sekarang saya ngetiknya di pc warnet beliau tersebut di atas.

5 Februari 2011, subuh hari. Cuaca cerah, alhamdulillah. Saya belum berdebar sama sekali. Kata guru saya, di hari H adalah hari yang amat sangat mendebarkan. Tapi serius, saya benarbenar belum berdebar. Excited, tentu saja. Hari ini saya akan menikah, resmi menjadi istri seorang lelaki yang tampan sedunia *udah jadi suami, ya iya jadi paling lawar alias paling gantengggg sedunia*. Sampailah waktunya saya didandan. Ga sempat makan, karena nyaris semua orang sibuk dengan berbagai macam hal yang entahlah apa di luar sana. Saya lupakan rasa lapar, dan mulailah wajah saya di make over.

Setelah di make over, saya melihat cermin, dan oooh woooow, ada Krisdayanti di Gang Tebu Baru No. 5 huehehehe amit-amit dah. I'm different! Bawaan saya ga pernah dan ga suka dandan, sehingga wajah pun berubah total. Sahabat gaby yang dateng lebih awal dan langsung masuk ke kamar pengantin, semuanya bilang saya cantik. Ah, mereka salah. Yang bener kan saya makin cantik ihihihi. Setelah para gaby, menyusul temanteman liqo dan Murobbi saya. Menyusul lagi adik-adik binaan saya. Oh yeah, semakin excited saja rasanya. Rasa lapar makin hilang. Bisa dibayangkan mungkin ya rasa senangnya. Di detik-detik pelepasan masa lajang, saya dikelilingi para sahabat, lengkap rasanya :)

Dan acara akad nikah pun dimulai. Masih belum juga berdebar. Ah, saya kan pengen liat penari dari Sanggar Andari. Pengen liat calon suami saya disambut ditaburi bunga rampai. Pengen liat prosesi akad nikahnya secara langsung huhuhu. Begitulah risiko menjadi calon pengantin wanita, ga bisa menikmati acara. Akhirnya ketika temanteman saya sudah keluar dari kamar, saya bingung mau ngapain, selepas berdoa dalam hati memohon supaya acaranya lancar, tak ada pilihan lain selain eksis di dunia maya hehehe.

Saat terdengar syahadat diucapkan, barulah saya mulai berdebar. Tapi konon ketika saya tanya pada yang mengucapkan 2 kalimat syahadat, dianya malah ga berdebar. Nanti gantian deh. Kalau saya hamil, dia yang ngidam ya hehe. Nah, alhamdulillah berdebarnya hanya sebentar. Tautau udah sah. Wow, I'm his wife :D

Saya pun keluar dari peraduan menuju lokasi perhelatan akbar akad nikah. Tiada dinyana, ternyata tamunya rame sekaleeee. Makin bahagia jadinya. Makin rame yang menyaksikan secara langsung mahar berupa cincin emas dibayar tunai dipasangkan ke jari saya hehe. Ah, momen-momen itu sungguh-sungguh tak bisa dilukiskan dengan katakata. Kalo dilukiskan pake gambar iya bisa. Nanti deh ya saya upload fotonya disini.

Sementara, segini aja dulu cerita akad nikahnya. Insya Allah besok dilanjutkan dengan cerita tentang walimah dan antrian panjang. Thanks a lot to read :)

Regards,


Dinie & Aci.

You Might Also Like

2 comments

  1. salam master by fakhrul-insightmaster...mantappp...very nice note
    Barakallahulakum

    ReplyDelete